PENJUAL BATAGOR YANG TAK KENAL LELAH

Photo By : Genta Lazuarmei Vendredi

Ketika saya sedang berjalan – jalan saat mengantar adik sekolah SDN Depok baru 3 saya bertemu dengan tukang batagor yang sedang berjualan. Saya pun menghampiri dan melihat beliau sedang membuat batagor untuk di goreng. Tukang batagor tersebut sudah berjualan cukup lama disitu dan saya sudah kenal cukup lama dengan tukang batagor tersebut.

            Nama tukang batagor tersebut adalah zainudin dan saya biasa memanggil beliau bang udin. Beliau berjualan di sekitar SD Depok baru 3 dan berjualan sudah cukup lama . Beliau berjualan sudah hampir 17 tahun tepatnya dari tahun 2000 beliau sudah berjualan di daerah tersebut.

            Beliau menceritakan awal mengapa beliau berjualan batagor. Beliau tadinya seorang pengangguran yang luntang lantung tidak punya pekerjaan. Kebutuhan ekonomi yang semakin hari semakin banyak kebutuhan embuat beliau mencari solusi . karena beliau orang bandung asli akhirnya beliau menemukan solusi yaitu dengan bejualan batagor.

            Harga batagor yang cukup murah untuk uang saku anak sd dan di tambah rasa batogor yang cukup enak membuat dagangan laku. Saya menanyakan rata – rata pendapatan bersihnya setiap hari antara kisaran Rp. 100.000 – Rp. 200.000 per-hari. Dengan penghasilan lumayan tersebut beliau bisa bertahan hingga sekarang. Saya bertanya apakah tidak ingin meninggalkan bisnis ini dan berganti ke lain ?
            Beliau menjawab “ saya bertahan di bisnis ini yang sudah hampir 17 tahun karena saya Cuma lulusan Smp dan sekarang mencari kerja lagi susah, karena penghasilan berjualan batagor lumayan saya pun akhirnya saya bertahan “ ungkapnya


            Beliau memberi nasihat kepada saya sebagai anak muda agar melakukan pekerjaan apapun itu dengan sungguh – sungguh dan tentunya halal . jangan dengarkan kata orang tentang pekerjaan kita . kita harus punya keyakinan kalau pekerjaan tersebut merupakan pekerjaan terbaik yang di kasih tuhan untuk kita. Saya belajar dari beliau kalau bekerja harus tak kenal lelah dan harus lebih giat lagi untuk melakukan apapun itu.(Penulis : Genta Lazuarmei Vendredi/PNB3B/2017)

0 Response to "PENJUAL BATAGOR YANG TAK KENAL LELAH "

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel