Bentuk Interaksi penjual dengan pembeli

Photo by : Iis Jumiarti

Setiap  manusia  dalam  kehidupan  sosial  akan  saling  membutuhkan dan  behubungan  satu  dengan  yang  lainya.  Kemuadian  dari  hal  tersebut mereka  akan  berhubungan  selalui  kontak  maupun  komunikasi  secara  verbal  dan  non  verbal.  Komunikasi  verbal  yang  dilakukan  manusia  seperti para  pelaku  pasar  termasuk  penjual  dan  pembeli,  dimana  mereka melakukan  komunikasi  dengan  menyampaikan  pesan-pesan  yang disampaikan  melalui  tulisan  ataupun  lisan.  Berbicara  dan  menulis,  bentuk  komunikasi  yang  sering  dipergunakan  dalam  kegiatan  seperti  jual  beli  dan  lain  sebagainnya.  Sedangkan  membaca  dan  mendengarkan,  untuk  mendapatkan  informasi.  Komunikasi  yang  dilakukan  secara  dua  arah  lebih  membantu  mereka  dalam  mendapatkan  informasi  secara  sempurna.  Selain itu,  komunikasi  nonverbal  seringkali  tidak  terstruktur,  hal  itu  dikarenakan  komunikasi  ini  menggunakan  berbagai  isyarat-isyarat  tubuh  dalam penyampaian  informasi  atau  pesan.  Kontak  dan  komunikasi  adalah  bagian  dari  interaksi  sosial  yang  terdapat  dikehidupan  manusia.

Interaksi  merupakan  hubungan  dinamis  yang  menyangkut  hubungan antara  individu  dengan  individu,  antara  kelompok  dengan  kelompok,  baik  berbentuk  kerja  sama,  persaingan,  ataupun  pertikaian.  Bentuk  interaksi  terdapat  dua  macam  yaitu  assosiatif  maupun  disosiatif.  Proses  assosiatif  merupakan  suatu  proses  interaksi  yang  mempunyai  kecenderungan  untuk  membuat  masyarakat  bersatu  dan  meningkatkan  solidaritas  di  antara  anggaota  kelompok  seperti  kerjasama  dan  sebagainya.

Seperti  halnnya  dengan  Pedagang  adalah  orang  yang  melakukan  perdagangan  memperjualbelikan  barang  yang  tidak  diproduksi  sendiri, untuk  memperoleh  suatu  keuntungan.  Dan  sebagai  orang  yang  saling  menguntungkan  tentunya  harus  ada  pelaku  kedua  yaitu  Konsumen.  Konsumen  adalah  setiap  orang  pemakai  barang  dan/atau  jasa  yang  tersedia dalam  masyarakat,  baik  bagi  kepentingan  diri  sendiri,  keluarga,  orang lain, maupun  makhluk  hidup  lain  dan  tidak  untuk  diperdagangkan.  Jika  tujuan pembelian  produk  tersebut  untuk  dijual  kembali,  maka  dia  disebut pengecer  atau  distributor.


Tidak  berbeda  dengan  pak  angga,   yang  beriteraksi  dengan  pelanggannya.  Pak  angga  adalah  penjual  jajanan  sd  yaitu  puyam.  Puyam  adalah  jajanan  yang  terbuat  dari  sosis  yang  dilumuri  dengan  telur  dengan  proses  digoreng.  Pak  angga  berjualan  puyam  hampir  tiga  tahun  dengan  penghasilan  yang tak  seberapa.  Interaksi  pak  angga  dengan  pembeli  tidak  berbeda  dengan  penjual-penjual  lainnya.  Yang  saling  berinteraksi,  transaksi   dan  berkomunikasi  antar  satu  dengan  yang  lain.  Dan  bentuk  transaksi  antara  pak angga  dan  pelangganya  dapat  dipengaruhi  oleh  konteks  sosial  budaya  yang  berkembang  dimasyarakat.(Penulis : Iis Jumiarti/PNB3B/2017)

0 Response to "Bentuk Interaksi penjual dengan pembeli"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel